Kenali Gejala Sindrom HELLP Sebelum Terlambat

WomanIndonesia.co.id – Sindrom HELLP adalah serangkaian gejala yang berpotensi mengancam jiwa ibu dan bayi yang belum lahir. Gangguan HELLP secara utama mempengaruhi darah dan hati. Sebagian besar kasus HELLP terlihat pada trimester terakhir kehamilan. Ini dapat menyebabkan komplikasi serius bagi ibu dan bayi jika tidak ditangani pada waktu yang tepat.

Kata HELLP adalah akronim untuk kondisi utama yang diperhatikan selama diagnosis awal- H- Hemolisis EL- peningkatan enzim hati LP- jumlah trombosit rendah Kelainan ini bersama-sama menimbulkan kekacauan pada ibu hamil. Hemolisis adalah kondisi di mana sel-sel darah merah memecah lebih cepat dari biasanya. Hal ini dapat menyebabkan penurunan cepat dalam sel darah merah dan dapat menyebabkan anemia.

Ketika hati tidak berfungsi dengan baik, sel-sel hati membocorkan enzim tertentu ke dalam darah. Jumlah trombosit yang rendah semakin memperburuk kondisi dan dapat menyebabkan perdarahan yang berlebihan, yang bisa berakibat fatal bagi ibu hamil.

Gejala

Sama seperti kehamilan, gejala HELLP berbeda dari ibu ke ibu. Namun, beberapa gejala umum yang ditemukan pada pasien dengan sindrom HELLP adalah sakit kepala disertai penglihatan kabur, mual, pembengkakan pada tangan, kaki dan wajah, berat badan berlebih, nyeri di bagian atas perut, kejang serta mimisan. Anda mungkin memperhatikan bahwa sebagian besar gejala di atas hanyalah gejala kehamilan lainnya, yang membuatnya semakin sulit untuk mendiagnosis kondisi tersebut.

Diagnosis

Karena tidak ada gejala utama yang eksklusif untuk sindrom HELLP, dokter Anda mungkin menyarankan Anda melakukan tes darah dan hati yang luas yang akan membantu mendiagnosis kondisi secara akurat. Terlepas dari ini, tes urin juga dianjurkan untuk keberadaan protein karena itu adalah efek setelah hati yang rusak. Perempuan yang menderita HELLP juga diketahui memiliki jumlah trombosit rendah yang abnormal. Meskipun, penelitian untuk kondisi ini masih berlangsung, dikatakan bahwa perempuan yang menderita tekanan darah tinggi lebih rentan mengembangkan sindrom HELLP selama trimester ketiga.

Bahaya

Sekitar 1 dari setiap 1000 ibu hamil menderita sindrom HELLP selama kehamilan mereka. Peluang mereka semakin meningkat jika mereka menderita tekanan darah tinggi. Perempuan dengan sindrom HELLP sering mengalami rasa sakit yang tajam di bagian atas perut mereka, yang dapat melakukan perjalanan melalui paru-paru dan mencapai bahu.

Nyeri ini sering dikelola melalui obat penghilang rasa sakit, yang biasanya mempengaruhi bayi yang belum lahir. Karena HELLP adalah kelainan yang mengakibatkan tekanan darah tinggi, itu secara langsung mempengaruhi pertumbuhan janin. Komplikasi paling serius yang muncul dari ibu yang menderita sindrom HELLP adalah

1. Kelahiran prematur akibat solusio plasenta. Tekanan darah tinggi ibu menyebabkan plasenta terlepas dari rahim, yang mungkin memerlukan persalinan segera.

2. Sindroma Gangguan Pernafasan Dewasa. Komplikasi lain dari tekanan darah tinggi, mungkin ada penumpukan cairan di paru-paru ibu, yang juga dapat menyebabkan gagal paru-paru.

3. Gagal hati

4. Pembatasan pertumbuhan intrauterin. Sindrom HELLP dapat menyebabkan gangguan pada pertumbuhan normal bayi di dalam rahim. Sebanyak HELLP mempengaruhi ibu, ada kemungkinan lebih tinggi kematian bayi dalam kasus sindrom HELLP. Sementara para ibu selamat dari cobaan dengan tingkat kematian hanya 1,1%, bayi di sisi lain memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi 10% -60%.

Pengobatan

Setelah didiagnosis, pengobatan sindrom HELLP terutama didasarkan pada banyak faktor seperti seberapa jauh si ibu dalam kehamilan. Namun, dokter merekomendasikan operasi caesar segera jika bayi berisiko tinggi mengalami kematian.

Jika bayi berusia di bawah 34 minggu kehamilan, para dokter akan mencoba untuk memberikan kortikosteroid untuk mengharuskan perkembangan cepat paru-paru janin dan hanya memberikan lebih banyak peluang untuk bertahan hidup setelah kelahiran prematur.

Setelah melahirkan, ibu diberi obat tinggi untuk mengelola tekanan darah. Akan ada transfusi darah jika jumlah trombosit terlalu rendah. Dia juga diberikan obat untuk menghindari kejang.

Meskipun penyebab pasti sindrom HELLP tidak diketahui, dikatakan bahwa perempuan dengan preeklampsia, suatu kondisi tekanan darah tinggi, berada pada risiko lebih tinggi terkena sindrom HELLP selama kehamilan mereka. Faktor-faktor lain termasuk usia kehamilan yang tinggi (di atas 35), obesitas, diabetes pra-kehamilan dan masalah hati, riwayat tekanan darah tinggi.

Gejala-gejala HELLP sering disalahartikan sebagai gejala kehamilan normal. Namun, jika Anda merasa sulit untuk mengelola tekanan darah Anda, tanda-tanda bahwa tubuh Anda tidak dapat diabaikan. Perawatan yang tepat waktu tidak akan menimbulkan masalah bagi Anda atau bayi Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *