Bahaya Herpes Neonatal Ditularkan Ibu kepada Bayi

WomanIndonesia.co.id – Genital herpes adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh dua jenis virus: virus herpes simplex tipe 1 (HSV-1) dan virus herpes simplex tipe 2 (HSV-2).
Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) , 1 dari 6 orang Amerika antara usia 14 dan 49 memiliki herpes genital.

Penyakit ini dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui hubungan seks vaginal, anal, atau oral. Hal ini juga dapat ditularkan dari perempuan hamil ke bayinya yang baru lahir saat melahirkan atau, dalam kasus yang jarang terjadi, ke janinnya di dalam rahim.

American College of Obstetricians and Gynaecologists (ACOG) melaporkan bahwa sekitar 1.200 hingga 1.500 kasus infeksi herpes neonatal terjadi setiap tahun di Amerika Serikat, mewakili sekitar 1 dari 3.000 kelahiran.

Ketika janin atau bayi baru lahir tertular herpes, itu dapat menyebabkan komplikasi parah, seperti peradangan otak dan bahkan kematian.

Baca terus womanindonesia.co.id untuk mendapatkan informasi penting bagi kehidupan Anda.

Infeksi baru lebih berbahaya

Dibandingkan dengan perempuan yang sudah memiliki herpes ketika mereka hamil, mereka yang tertular selama kehamilan lebih cenderung menularkannya ke janin atau anak mereka yang baru lahir.

“Infeksi herpes baru selama kehamilan meningkatkan risiko bahwa neonatus akan terinfeksi,” kata Dr. Denise Jamieson, anggota dari Komite Praktek Buletin Obstetri dari ACOG dilansir dari laman Healthline Senin (1/4). “Infeksi baru sekitar waktu persalinan sangat berisiko,” lanjutnya.

ACOG melaporkan sekitar 2 persen dari perempuan hamil dites positif untuk infeksi herpes baru selama kehamilan. Dalam kasus ketika perempuan mengalami wabah herpes pertama mereka pada saat persalinan, ada kemungkinan 30 hingga 60 persen menularkan virus ke bayi mereka.

Sebaliknya, perempuan dengan riwayat herpes masa lalu secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk menularkan virus ke bayi mereka saat melahirkan.

Di antara mereka yang memiliki riwayat herpes dan lesi yang terlihat pada saat persalinan, tingkat penularan dengan persalinan pervaginam adalah 3 persen.

Di antara mereka yang memiliki riwayat penyakit sebelumnya dan tidak ada lesi yang terlihat pada saat persalinan, tingkat penularan diperkirakan kurang dari 2 dalam 10.000.

Strategi pengurangan risiko tersedia

Untuk menurunkan risiko tertular herpes, ACOG mendorong orang untuk menghindari kontak seksual dengan pasangan yang memiliki lesi atau rasa sakit di punggung bawah mereka, bokong, paha, atau lutut yang mungkin disebabkan oleh herpes sampai beberapa hari setelah gejala mereka sembuh.

Menggunakan kondom selama hubungan seks vaginal, anal, atau oral juga dapat membantu mencegah penyebaran herpes, apakah lesi terlihat atau tidak. “Bendungan gigi” juga dapat memberikan perlindungan terhadap herpes dan IMS lainnya selama seks oral.

Jika seorang perempuan tertular herpes genital, dokternya dapat meresepkan obat antivirus selama kehamilan untuk membantu menurunkan risiko penularan ke janinnya atau bayi yang baru lahir.

Jika dia menunjukkan tanda-tanda wabah herpes genital aktif pada saat melahirkan, dokternya mungkin menyarankan dia untuk menjalani persalinan sesar.

Perempuan dengan herpes yang melahirkan melalui persalinan sesar jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menularkan virus kepada bayi mereka yang baru lahir dibandingkan dengan mereka yang melahirkan secara normal.