Penyebab Pendarahan Vagina Setelah Berhubungan Intim

WomanIndonesia.co.id – Ada banyak perempuan yang mengalami pendarahan vagina setelah berhubungan intim. Ini juga dikenal sebagai perdarahan pasca-koital. Menurut sebuah penelitian, sekitar 9 persen perempuan menstruasi akan mengalami pendarahan vagina setelah berhubungan intim.

Di sisi lain, hingga 63 persen wanita pasca-menopause akan mengalami kekeringan pada vagina, gatal, bercak atau berdarah saat atau setelah berhubungan seks karena perubahan hormon yang mempengaruhi elastisitas jaringan vagina.

Leher rahim adalah bagian dari tempat perdarahan terjadi. Namun, perempuan yang telah mencapai menopause, sumber perdarahan bisa dari leher rahim, uterus, uretra, dan labia.

Sementara perdarahan pervaginam sebelum atau setelah berhubungan intim mungkin tidak menjadi perhatian, kadang-kadang itu bisa mengisyaratkan masalah serius. Dilansir dari laman Boldsky berikut 12 penyebab pendarahan organ kewanitaan setelah berhubungan intim.

1. Infeksi Bakteri

Bakteri atau infeksi jamur di vagina menyebabkan peradangan pada jaringan yang
melapisi vagina dan leher rahim yang pada akhirnya menyebabkan pendarahan.
Pendarahan adalah gejala umum dari infeksi bakteri dan ragi dan Anda bisa mengerti
ketika Anda melihat perubahan warna urin dan keputihan. Ketika serviks terinfeksi dan
meradang, Anda akan melihat darah setelah berhubungan seks. Diperkirakan bahwa
tiga dari empat wanita akan mengalami infeksi bakteri atau ragi setidaknya sekali
dalam hidupnya.

2. Polip serviks

Polip serviks terbentuk di saluran reproduksi pada serviks atau di dalam rahim. Polip ini jinak dan ukurannya berkisar dari beberapa milimeter hingga dua sentimeter
dan hampir mempengaruhi 12,6 persen perempuan. Polip ini terlihat seperti umbi kecil yang menggantung dari serviks ke dalam vagina, di mana mereka mungkin terganggu dan mulai berdarah saat berhubungan seks. Polip ini mengandung banyak pembuluh darah yang menjadi alasan mereka berdarah, sehingga Anda akan melihat bercak darah setelah hubungan intim.

3. Kekeringan vagina

Penyebab perdarahan setelah berhubungan seks yang paling sering adalah kekeringan pada vagina. Kekeringan vagina dapat disebabkan karena berbagai alasan termasuk sindrom genitourinari menopause (GSM), pengangkatan indung telur Anda, persalinan dan menyusui, kemoterapi, berhubungan seks tanpa terangsang, menyiram, dan obat-obatan tertentu seperti obat asma, antidepresan, obat antioestrogen, obat flu atau flu, dll.

4. Infeksi menular seksual

Infeksi menular seksual juga menyebabkan perdarahan pasca-seks, terutama ketika infeksi tersebut telah menyebabkan peradangan serviks. Saat berhubungan seks, serviks mungkin mengalami iritasi dan mulai berdarah. Infeksi yang ditularkan secara seksual termasuk gonore, klamidia, dan trikomoniasis yang menyebabkan peradangan yang menyebabkan bercak darah setelah berhubungan seks. Gejala infeksi menular seksual adalah nyeri panggul, gatal, dan buang air kecil yang menyakitkan.

5. Efek samping dari alat kontrasepsi

Jika Anda pernah minum pil kontrasepsi , pil kontrasepsi juga bisa menjadi penyebab bercak selama atau setelah hubungan intim. Pendarahan pasca-koital dapat terjadi pada remaja muda atau remaja yang baru saja mulai minum pil KB. Bintik-bintik darah dapat berlanjut selama berbulan-bulan setiap kali Anda berhubungan seks.

6. Seks yang kasar

Berhubungan seks yang keras dan kasar kadang-kadang dapat menyebabkan pendarahan juga. Seks yang kasar dapat menyebabkan luka kecil atau goresan di vagina. Terlibat dalam hubungan seks dalam posisi yang lebih dalam
menyebabkan robeknya jaringan vagina dan jaringan ini rentan terhadap perdarahan.
Ini menyebabkan rasa sakit saat berhubungan seks dan Anda harus segera
menghentikannya.

7. Kanker serviks

Gejala utama kanker serviks adalah perdarahan setelah hubungan seksual. Tumor bervariasi tergantung pada jenis kanker yang Anda miliki seperti kanker serviks, vagina atau uterus. Tumor ini diisi dengan pembuluh darah dan saat tumor ini tumbuh, pembuluh darah menjadi tegang dan cenderung pecah selama gesekan yang disebabkan oleh berhubungan seks.

8. Kehamilan

Menurut American Pregnancy Association, perdarahan pasca seks adalah umum pada trimester pertama karena serviks wanita lunak dan sensitif selama kehamilan. Saat Anda hamil, jika Anda melihat pendarahan setelah berhubungan seks, Anda harus segera berhenti karena Anda tidak ingin mengambil risiko mengiritasi atau merusak leher rahim.

9. Ektropion Serviks

Ektropion serviks adalah suatu kondisi yang menyebabkan sel-sel kelenjar dari bagian dalam saluran serviks tumbuh secara tidak normal di luar serviks. Hal ini menyebabkan jaringan serviks menyebabkan pembuluh darah yang meradang
sebagai akibatnya, perdarahan pascakoitus sering terjadi. Kondisi non-kanker ini sering
terjadi pada remaja, wanita hamil dan wanita yang menggunakan pil KB.

10. Endometriosis

Kondisi ini menyebabkan jaringan endometrium yang melapisi uterus tumbuh di luar serviks uterus yang menyebabkan peradangan di daerah panggul dan perut bagian bawah. Ketika Anda melakukan hubungan intim, ada tekanan tambahan dan tekanan yang ditempatkan pada jaringan endometrium yang rapuh, dan sebagai hasilnya, Anda mengalami pendarahan setelah berhubungan seks.

11. Fibroid

Fibroid adalah pertumbuhan berlebih jinak dari jaringan kelenjar dan otot. Bentuk fibroid dapat berkisar dari sekecil kacang polong atau lebih besar dari jeruk bali. Ini menyebabkan pendarahan saat berhubungan seks ketika mereka semua terisi dalam rongga rahim dan mengandung banyak darah yang teriritasi saat Anda berhubungan seks. Diperkirakan sekitar 75 persen wanita akan memiliki fibroid pada usia reproduksinya.

12. Displasia Serviks

Ini adalah kondisi prakanker di mana sel-sel tumbuh secara tidak normal di lapisan permukaan serviks bagian bawah rahim yang mengarah ke vagina. Ketika sel-sel ini tumbuh terlalu cepat, itu dapat mengiritasi dan merusak jaringan di sekitar leher rahim, terutama saat berhubungan seks.

Pendarahan selama atau setelah berhubungan seks harus ditanggapi dengan serius. Jika Anda menyadarinya, segera konsultasikan dengan dokter kandungan untuk memahami penyebab di balik perdarahan. Ingat diagnosis dini dan pengobatan dapat mengurangi kemungkinan risiko yang jauh lebih besar di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *