Sulit Menahan Pipis Bisa Jadi Anda Mengalami Inkontinensia Urin

WomanIndonesia.co.id – Seringkah Anda tiba-tiba mengompol atau pipis di celana tanpa disadari?. Ini merupakan gejala Inkontinensia urin (urinary incontinence) – hilangnya kontrol kandung kemih. Ini merupakan masalah umum dan seringkali memalukan.

Tingkat keparahan berkisar dari kadang-kadang air seni bocor ketika Anda batuk atau bersin sampai memiliki keinginan untuk buang air kecil yang begitu tiba-tiba dan kuat sehingga Anda tidak sampai ke toilet pada waktunya.

“Detrusor overactivity merupakan penyebab tersering inkontinensia urin (60% – 70%) yang dipicu oleh gangguan neurologis, obstruksi, penuaan, detrusor hiperaktif dengan gangguan fungsi kontraktil (DHIC),” jelas Dr. Alwyn Samuel, SpU pada peluncuran Confidence Day & Night di Jakarta, Rabu (16/10).

Meskipun terjadi lebih sering seiring bertambahnya usia, inkontinensia urin bukanlah konsekuensi penuaan yang tak terhindarkan. Jika inkontinensia urin memengaruhi aktivitas harian Anda, jangan ragu untuk mengunjungi dokter Anda. Bagi kebanyakan orang, perubahan gaya hidup sederhana atau perawatan medis dapat meringankan ketidaknyamanan atau menghentikan inkontinensia urin.

Gejala

Banyak orang yang sesekali mengalami kebocoran urin kecil. Yang lain mungkin kehilangan urin dalam jumlah kecil, sedang, hingga lebih sering. Jenis inkontinensia urin meliputi:

Inkontinensia stres. Urin bocor ketika Anda menekan kandung kemih dengan batuk, bersin, tertawa, berolahraga atau mengangkat sesuatu yang berat.

Inkontinensia mendesak. Anda memiliki keinginan yang kuat dan tiba-tiba untuk buang air kecil diikuti dengan hilangnya urin yang tidak disengaja. Anda mungkin perlu sering buang air kecil, termasuk sepanjang malam.

Inkontinensia yang mendesak dapat disebabkan oleh kondisi minor, seperti infeksi, atau kondisi yang lebih parah seperti gangguan neurologis atau diabetes.

Inkontinensia overflow. Anda mengalami dribbling urin yang sering atau konstan karena kandung kemih yang tidak sepenuhnya kosong.

Inkontinensia fungsional. Kerusakan fisik atau mental membuat Anda tidak sampai ke toilet tepat waktu. Misalnya, jika Anda menderita artritis parah, Anda mungkin tidak dapat membuka kancing celana Anda dengan cukup cepat.

Inkontinensia campuran. Anda mengalami lebih dari satu jenis inkontinensia urin.

Inkontinensia urin bukanlah penyakit, melainkan gejala. Ini dapat disebabkan oleh kebiasaan sehari-hari, kondisi medis yang mendasarinya atau masalah fisik.

Inkontinensia urin sementara.
Minuman, makanan, dan obat-obatan tertentu dapat bertindak sebagai diuretik – merangsang kandung kemih dan meningkatkan volume urin seperti alkohol, kafein, minuman berkarbonasi dan air mineral, pemanis buatan, cokelat, cabai, makanan yang tinggi bumbu, gula atau asam, terutama buah jeruk, obat jantung dan tekanan darah, obat penenang, dan pelemas otot, vitamin C dosis besar.

Inkontinensia urin juga dapat disebabkan oleh kondisi medis yang mudah diobati, seperti:

– Infeksi saluran kemih. Infeksi dapat mengiritasi kandung kemih, menyebabkan Anda memiliki keinginan kuat untuk buang air kecil, dan terkadang inkontinensia.

– Sembelit. Rektum terletak di dekat kandung kemih dan berbagi banyak saraf yang sama. Tinja yang keras dan padat di dubur menyebabkan saraf ini terlalu aktif dan meningkatkan frekuensi buang air kecil.

Inkontinensia urin persisten. Inkontinensia urin juga bisa merupakan kondisi persisten yang disebabkan oleh masalah fisik atau perubahan yang mendasarinya, termasuk:

– Kehamilan. Perubahan hormon dan peningkatan berat janin dapat menyebabkan inkontinensia stres.

– Persalinan. Persalinan pervaginam dapat melemahkan otot yang dibutuhkan untuk kontrol kandung kemih dan juga merusak saraf kandung kemih dan jaringan pendukung, yang menyebabkan lantai panggul yang turun (prolaps).

Dengan prolaps, kandung kemih, rahim, rektum atau usus kecil dapat terdorong ke bawah dari posisi biasanya dan menjulur ke dalam vagina. Tonjolan seperti itu dapat dikaitkan dengan inkontinensia.

Berubah seiring bertambahnya usia. Penuaan otot kandung kemih dapat menurunkan kapasitas kandung kemih untuk menyimpan urin. Juga, kontraksi kandung kemih yang tidak disengaja menjadi lebih sering seiring bertambahnya usia.

– Menopause. Setelah menopause perempuan menghasilkan lebih sedikit estrogen, hormon yang membantu menjaga lapisan kandung kemih dan uretra tetap sehat. Kerusakan jaringan ini dapat memperburuk inkontinensia.

– Histerektomi. Pada perempuan, kandung kemih dan rahim didukung oleh banyak otot dan ligamen yang sama. Setiap operasi yang melibatkan sistem reproduksi wanita, termasuk pengangkatan rahim, dapat merusak otot dasar panggul, yang dapat menyebabkan inkontinensia.

– Prostat yang membesar. Terutama pada pria yang lebih tua, inkontinensia sering berasal dari pembesaran kelenjar prostat, suatu kondisi yang dikenal sebagai hiperplasia prostat jinak.

– Kanker prostat. Pada pria, inkontinensia stres atau dorongan inkontinensia dapat dikaitkan dengan kanker prostat yang tidak diobati. Tetapi lebih sering, inkontinensia adalah efek samping dari perawatan untuk kanker prostat.

– Halangan. Tumor di mana saja di sepanjang saluran kemih Anda dapat menghalangi aliran normal urin, yang menyebabkan inkontinensia meluap. Batu kemih – massa keras seperti batu yang terbentuk di kandung kemih – terkadang menyebabkan kebocoran urin.

– Kelainan saraf. Multiple sclerosis, penyakit Parkinson, stroke, tumor otak atau cedera tulang belakang dapat mengganggu sinyal saraf yang terlibat dalam kontrol kandung kemih, menyebabkan inkontinensia urin.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko Anda terkena inkontinensia urin meliputi:

– Jenis kelamin. Perempuan lebih cenderung mengalami inkontinensia stres. Kehamilan, persalinan, menopause dan akun anatomi perempuan normal untuk perbedaan ini. Namun, pria dengan masalah kelenjar prostat berisiko lebih tinggi untuk mengalami inkontinensia mendesak dan overflow.

– Usia. Seiring bertambahnya usia, otot-otot di kandung kemih dan uretra Anda kehilangan sebagian kekuatannya. Perubahan seiring bertambahnya usia mengurangi seberapa banyak kandung kemih Anda dapat menahan dan meningkatkan kemungkinan keluarnya air seni secara paksa.

– Kelebihan berat badan (overweight). Berat ekstra meningkatkan tekanan pada kandung kemih dan otot-otot di sekitarnya, yang melemahkan mereka dan memungkinkan urin keluar saat Anda batuk atau bersin.

– Merokok. Penggunaan tembakau dapat meningkatkan risiko inkontinensia urin Anda.
Sejarah keluarga. Jika anggota keluarga dekat Anda menderita inkontinensia urin, terutama yang mengalami inkontinensia, risiko Anda terkena penyakit ini lebih tinggi.

– Penyakit lainnya. Penyakit neurologis atau diabetes dapat meningkatkan risiko inkontinensia.

Komplikasi

Komplikasi inkontinensia urin kronis meliputi:
– Masalah kulit ruam, infeksi kulit, dan luka dapat timbul dari kulit yang terus basah.
– Infeksi saluran kemih. Inkontinensia meningkatkan risiko infeksi saluran kemih berulang.
– Dampaknya pada kehidupan pribadi Anda. Inkontinensia urin dapat memengaruhi hubungan sosial, pekerjaan, dan pribadi Anda.

Pencegahan

Inkontinensia urin tidak selalu dapat dicegah. Namun, untuk membantu mengurangi risiko Anda:
– Pertahankan berat badan yang sehat
– Lakukan latihan dasar panggul
– Hindari iritasi kandung kemih, seperti kafein, alkohol, dan makanan asam
– Makan lebih banyak serat, yang dapat mencegah sembelit, penyebab inkontinensia urin
– Jangan merokok, atau mencari bantuan untuk berhenti merokok

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *