Benarkah Minum Kopi Bisa Mempengaruhi Gangguan Irama Jantung?

Para peneliti di Australia mengatakan kopi, bahkan dalam jumlah besar, tidak meningkatkan frekuensi aritmia jantung.

81
SHARES
356
VIEWS

Womanindonesia.co.id – Sebuah studi yang diterbitkan JACC: Journal of American College of Cardiology membantah anggapan bahwa dan teh meningkatkan frekuensi aritmia jantung. 

“Ada persepsi publik, seringkali berdasarkan pengalaman anekdot, bahwa kafein adalah pemicu akut umum untuk masalah irama jantung,” kata Peter Kistler, MBBS, PhD, penulis utama tinjauan dan direktur elektrofisiologi di Alfred Hospital and Baker Heart dan Institut Diabetes di Melbourne, Australia.

“Tinjauan ekstensif kami terhadap literatur medis menunjukkan bahwa ini bukan masalahnya,” katanya dikutip di laman Healthline.

Irama jantung yang tidak normal menyebabkan jantung berdetak terlalu cepat, terlalu lambat, atau tidak merata. Sementara beberapa aritmia mungkin tidak berbahaya atau bahkan tidak diketahui, yang lain dapat meningkatkan risiko serangan jantung mendadak. Gangguan irama jantung yang paling umum adalah fibrilasi atrium (AFib), yang menyebabkan jantung berdetak cepat dan tidak berdetak. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan stroke.

Benarkah Minum Kopi Bisa Mempengaruhi Gangguan Irama Jantung?
Ilustrasi jantung sehat pixabay

Apa yang terungkap dari penelitian ini?

Para penulis menganalisis beberapa studi berbasis populasi untuk menentukan hubungan antara asupan kafein dan efeknya pada aritmia atrium (dan ventrikel). Para peneliti mengatakan penelitian ini secara konsisten menunjukkan penurunan AFib dengan peningkatan konsumsi kafein, dengan satu meta-analisis dari 228.465 peserta menunjukkan frekuensi AFib menurun sebesar 6 persen.

Para penulis menentukan bahwa kafein tidak berpengaruh pada aritmia ventrikel (VA). Mengkonsumsi hingga 500 mg setiap hari (setara dengan enam cangkir ) tidak meningkatkan tingkat keparahan atau tingkat VA. Sebuah studi acak dari 103 pasien pasca serangan jantung yang menerima rata-rata 353 mg/hari menghasilkan peningkatan denyut jantung dan tidak ada aritmia yang signifikan.

BACA JUGA :  Memulai Hari Dengan Memilih Makanan Pereda Stres

Hanya dua penelitian yang menunjukkan peningkatan risiko VA, di mana pasien menelan setidaknya 10 cangkir dan 9 cangkir per hari, masing-masing.

Kistler, yang minum dua atau tiga cangkir sehari, menjelaskan asal mula penelitian ini sebagai berikut: “Saya melihat banyak orang yang disuruh oleh dokter mereka untuk berhenti minum , yang membuat mereka kecewa dan biasanya tidak membuat mereka kecewa. perbedaan irama jantung mereka.”

“Saya menduga kopi tidak terkait dengan peningkatan aritmia, tetapi saya tidak menyadari bahwa orang yang minum kopi secara teratur sebenarnya memiliki lebih sedikit aritmia,” tambahnya.

Kistler menyimpulkan bahwa dua sampai empat cangkir per hari baik untuk jantung, dengan peminum kopi biasa memiliki insiden lebih rendah dari gagal jantung, koroner, dan masalah irama jantung. “Tidak ada bukti yang jelas bahwa kopi merugikan, meskipun setiap orang berbeda dan jika orang merasa kopi memperburuk gejala, maka masuk akal untuk mengurangi atau menghindarinya,” kata Kistler.

Beberapa peringatan tentang kopi

Ahli jantung Nieca Goldberg, yang berpraktik di New York, mengatakan kepada Healthline bahwa kopi adalah stimulan yang sensitif bagi beberapa orang. “Mereka yang sensitif mungkin mengalami palpitasi,” katanya.

BACA JUGA :  MRT Jakarta Bersama WeCare.id Sediakan Tabung Oksigen Gratis untuk Masyarakat

Umumnya, dia mengambil posisi moderat pada subjek. “Kopi tidak seburuk yang ditunjukkan oleh reputasinya. Ada juga kafein dalam cokelat dan cola,” katanya.

Solusinya adalah mengkonsumsi hal-hal ini dalam jumlah sedang dan memungkinkan respons tubuh individu. “Orang dengan serangan jantung menginginkan kopi mereka,” kata Goldberg. “Tapi Anda tidak ingin mengembangkan takikardia [detak jantung yang berpacu].”

Menurut Kristin Kirkpatrick, MS, RD, LD, ahli diet berlisensi dan terdaftar yang merupakan manajer kesehatan di Cleveland Clinic Wellness Institute, orang harus “mendengarkan tubuh mereka dan mengenali apa yang bisa dan tidak bisa Anda toleransi.” “Saya percaya bahwa selalu ada genetika yang harus dilihat ketika konsumsi kopi dipertimbangkan,” katanya.

“Studi ini tidak akan membuat saya memberitahu pasien jantung saya (yang memilih untuk membatasi atau menghindari kopi) untuk meningkatkan konsumsi mereka, atau pasien saya dengan kerentanan genetik untuk membersihkan kafein dari sistem lebih lambat dari biasanya,” jelasnya. “Saya sering mengatakan bahwa, dengan kafein, Anda harus mendengarkan tubuh Anda, dan mengenali apa yang bisa dan tidak bisa Anda toleransi.”

“Saya melihat banyak pasien untuk tujuan pengujian nutrigenomik, yang memiliki area pengujian yang menentukan apakah mereka memiliki tipe gen tertentu untuk gen NYP1A2 yang menyebabkan mereka menjadi pemetabolisme kafein ‘lambat’, yang pada akhirnya menempatkan mereka lebih berisiko terkena tekanan darah tinggi dan serangan jantung,” tambahnya.

BACA JUGA :  Apotek Online Lifepack Permudah Nasabah Asuransi Kesehatan Dapatkan Obat

Diagnosis mandiri

“Apakah Anda merasa gelisah, jantung berdebar kencang, tidak bisa tidur, dll saat minum kopi? Jika demikian, dengarkan itu dan kurangi ke jumlah yang terasa lebih baik, ”kata Kirkpatrick. “Kami membutuhkan lebih banyak penelitian seperti ini untuk benar-benar menentukan apakah kopi merupakan stimulan yang bermanfaat bagi pasien jantung.”

Dia menambahkan bahwa pengukuran bisa rumit. Mug menampung lebih dari cangkir, misalnya. “Saat ini kafein dapat ditemukan dalam minuman energi, biji espresso berlapis cokelat, dan bahkan beberapa batang energi,” katanya. “Memiliki akses ke begitu banyak pilihan makanan mungkin membuat sulit untuk melacak berapa banyak yang sebenarnya dikonsumsi.”

Jadi, alih-alih mengkhawatirkannya, minumlah kopi dengan kalkulator yang memungkinkan Anda melacak berapa banyak kafein yang Anda konsumsi. Dan, berapa pun jumlahnya, berhentilah jika Anda merasa tidak enak badan.

Recommended By Editor

RELATED ARTICLES

Next Post
Leave Comment

Welcome Back!

Login to your account below

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Add New Playlist